Ganadora de Wimbledon 2022: pronósticos y predicciones

Ganadora de Wimbledon 2022: pronósticos y predicciones

Nomor 1 WTA Iga Swiatek muncul sebagai kandidat utama untuk memenangkan turnamen, tetapi ada juga favorit lainnya.

Salah satu olahraga yang paling menarik perhatian dunia adalah tenis, yang memiliki kalender penuh dengan turnamen penting sepanjang tahun, meskipun beberapa lebih bersinar daripada yang lain. Banyak taruhan olahraga di bulan Juni berkisar pada pemenang Wimbledon 2022. Turnamen tradisional ini, yang tertua dalam olahraga jaring tinggi, dimainkan di London dan merupakan satu-satunya di mana semua pesaing masih mengenakan pakaian putih.

Hal yang paling mencolok dari edisi tahun ini adalah bahwa Wimbledon tidak akan membagikan poin untuk peringkat ATP atau WTA -meskipun itu mengumumkan hadiah bersejarah sebagai insentif-, setelah keputusan yang dibuat tepat oleh Asosiasi Pemain Tenis Profesional dan Asosiasi Tenis Wanita. sebagai tanggapan terhadap penyelenggaraan turnamen Inggris setelah mereka mengumumkan bahwa pemain tenis dari Rusia dan Belarusia tidak akan dapat berpartisipasi karena perang di Ukraina.

Sampai saat ini, pemain tenis dari negara-negara tersebut sudah bisa bermain mewakili bendera netral. Namun, Federasi Tenis Internasional (ITF) telah mengeluarkan kedua negara dari Piala Davis dan turnamen Billie Jean King -sebelumnya dikenal sebagai Piala Fed- karena invasi Rusia ke Ukraina. Apa yang tidak diharapkan oleh petenis nomor 1 dunia di cabang putra, Daniil Medvedev, adalah tersingkir dari salah satu dari empat Grand Slam musim ini.

Di cabang putri, petenis Belarusia Aryna Sabalenka, sepuluh besar dalam peringkat WTA, tidak akan dapat bermain, begitu pula rekan senegaranya Victoria Azarenka, mantan nomor 1 WTA dan pemenang dua Australia Terbuka, maupun petenis Rusia Daria Kasátkina, Veronika Kudermétova atau Ekaterina Alexandrova. . Semua dalam 30 terbaik di dunia saat ini. Ada lebih banyak perwakilan dari kedua negara yang tidak akan bisa memainkan permainan mereka di rumput Wimbledon.

Wimbledon Wanita: favorit edisi 2022

Grand Slam ketiga musim ini menarik banyak perhatian dari para penggemar tenis. Semua orang bertanya-tanya siapa yang bisa menjadi pemenang Wimbledon 2022. Dan kebanyakan dari mereka memiliki nama sebagai favorit besar: Iga Swiatek. Wanita Polandia berusia 21 tahun itu saat ini menduduki peringkat 1 di peringkat WTA dan memiliki rekor kemenangan 35 kali berturut-turut. Dia tidak pernah kalah sejak 16 Februari di Doha.

Levelnya yang tinggi juga bertepatan dengan pensiunnya Ashleigh Barty, mantan nomor 1, Maret lalu. The Pole memiliki tenis yang agresif, dengan banyak kekuatan dan servis yang hampir sempurna. Bagi kami di Betfair, ini juga merupakan favorit besar untuk memenangkan gelar sesuai dengan peluang yang disediakan sebelum turnamen. Tahun lalu dia mencapai babak keempat, di mana dia kalah dari Tunisia Ons Jabeur. Iga sudah tahu bagaimana rasanya sukses di Wimbledon, meski dia melakukannya di kategori junior pada 2018. Sekarang tujuannya adalah untuk melakukannya di kategori senior.

Paula Badosa dari Spanyol mungkin akan tiba dengan ritme yang sedikit, setelah harus mundur karena cedera betis di Roland Garros. Di antara lima besar di peringkat WTA, dia belum memiliki tahun yang hebat sejauh ini. Hasil terbaiknya di lapangan rumput London adalah putaran keempat tahun lalu dan dia akan berusaha merebut gelar Grand Slam pertamanya di All England Club.

Pemain lain yang menjadi favorit juara di Inggris adalah Naomi Osaka. Petenis Jepang berusia 24 tahun itu tidak hadir pada turnamen tahun lalu yang juga tidak dimainkan pada 2020 akibat pandemi Covid-19. Penampilan terbaiknya adalah pada 2017 dan 2018, di mana ia mencapai babak ketiga. Sama bagi kami di Betfair, dia adalah favorit kedua untuk gelar karena pengalamannya. Dia memiliki empat gelar Grand Slam: 2 di Australia Terbuka dan 2 di AS Terbuka.

Masa kininya tidak secerah masa lalunya. Dia tidak bermain sejak 23 Mei, ketika dia tersingkir di babak pertama Roland Garros. Nama-nama lain untuk ditunjukkan dengan highlighter adalah Ons Jabeur, yang ingin memenangkan Grand Slam untuk pertama kalinya. Tahun lalu dia mencapai perempat final di Wimbledon. Dia telah memenangkan turnamen rumput, di Birmingham pada tahun 2021.

María Sákkari dari Yunani mengejutkan dengan kekuatan dan tembakannya yang tepat, namun sejauh ini dia hanya mampu memenangkan satu turnamen WTA. Dia adalah pemain yang masih diharapkan untuk memanfaatkan potensi penuhnya. Pemain tenis lain dengan banyak pengalaman dan yang merupakan kandidat adalah Karolína Plíšková dari Ceko. Tahun lalu dia mencapai final di Grand Slam ini.

Emma Raducanu dan Leylah Fernandez juga diharapkan sekali lagi menunjukkan level tinggi yang mereka berikan di AS Terbuka tahun lalu. Yang pertama akan bermain di kandang dan tahun lalu melaju ke babak 16 besar. Sedangkan Fernández lebih reguler di 2022 ini.

Memenangkan pemain tenis Wimbledon wanita

Anda tidak pernah bisa mengesampingkan Serena Williams, yang pada usia 40 telah menerima ‘Wild Card’, karena undangan ke turnamen yang diselenggarakan oleh All England Club diketahui. Petenis Amerika itu cedera pada putaran pertama edisi tahun lalu dan dari sana dia tidak melakukan aktivitas tenis. Impiannya untuk memenangkan gelar Grand Slam ke-24 dan mencapai tanda Margaret Court terus menjadi bahan bakar dalam karirnya.

Serena telah memenangkan Wimbledon tujuh kali: 2002, 2003, 2009, 2010, 2012, 2015, 2016. Namun, masalah fisiknya akhirnya menempatkan tanda tanya di levelnya setelah sekian lama. Di turnamen Eastbourne ia muncul untuk bermain ganda dengan Ons Jabeur.

Orang yang datang dengan perasaan yang baik adalah Simona Halep dari Rumania, pemenang turnamen pada tahun 2019 dan yang telah menunjukkan level yang baik di tur rumput. Tempatnya yang ke-20 di peringkat WTA menegaskan bahwa dia masih memiliki peluang untuk terus menang. Angelique Kerber Jerman dengan 34 tahun tetap berlaku. Pemenang tahun 2018 – dia dan Halep mengalahkan Serena di final – dia berharap untuk mengulang hidangan itu sekali lagi, sebelum mempertimbangkan untuk pensiun.

Peluang Camila Osorio di turnamen

Selalu ada peluang terjadinya gangguan besar di Major. Emma Raducanu sudah menunjukkannya di AS Terbuka 2021, mencapai prestasi epik dari kualifikasi hingga akhirnya menaklukkan Grand Slam terakhir musim ini pada usia 18 tahun. Marion Bartoli adalah “one hit wonder” terbaru (istilah yang diberikan kepada atlet yang sukses besar dalam karir mereka) yang memenangkan turnamen di London pada tahun 2013.

Salah satu harapan terbesar Amerika Latin adalah Camila Osorio Kolombia, nomor 61 di peringkat WTA hingga beberapa hari lalu. Di usianya yang baru 20 tahun, bakatnya di lapangan sudah tak terbantahkan. Tahun lalu ia mencapai babak ketiga Wimbledon dan pada edisi kali ini ia berharap bisa melaju ke babak final. 2022 ini mencapai babak kedua Roland Garros, meskipun di Australia Terbuka ia tidak bisa melewati tahap pertama.

Sejauh ini tur rumputnya tahun ini belum bagus. Dia telah tersingkir di babak pertama turnamen Nottingham dan Birmingham, masing-masing melawan Maria Sakkari dan Harriet Dart, tetapi dia berharap untuk menaikkan levelnya di turnamen besar seperti Wimbledon. Osorio memiliki rekam jejak yang berkembang dan menonjol dari panggung juniornya, di mana ia memenangkan AS Terbuka pada 2019.

Selain itu, dia sudah memiliki gelar ATP, seperti yang dia menangkan tahun lalu di Bogotá. Dia juga mencapai final di Tenerife dan tahun 2022 ini di tempat yang sama di Monterrey, di mana dia kalah melawan Leylah Fernández dari Kanada. Kolombia tahu bahwa dia memiliki gambaran yang sulit.

Setelah tips tentang cara memasang taruhan pada tenis putri, sekarang Anda dapat mengevaluasi siapa yang bisa menjadi pemenang Wimbledon 2022. Edisi turnamen ini menjanjikan banyak emosi di lapangan.

Author: Thomas Gonzales